Pasti Bukan Kawan Dorothy

Tuntutan

Pada tahun 1950-an, sebuah hotel di Las Vegas benar-benar menguras kolam mereka kerana penghibur hitam Dorothy Dandridge menempelkan kakinya ke dalam air.Contohnya simone Dikumpulkan melalui Facebook, Ogos 2016

Penarafan

Lagenda Lagenda Mengenai penilaian ini

Asal

Sejarah hubungan kaum di Amerika merangkumi banyak (malangnya benar) kisah penghibur dan atlet kulit hitam yang bakatnya dengan bersungguh-sungguh dimanfaatkan dan dinikmati oleh orang perniagaan kulit putih dan penonton, sementara mereka sendiri diperlakukan sebagai warga kelas kedua. Dianggap cukup baik untuk menghiburkan berjuta-juta orang kulit putih Amerika di padang bola dan panggung di seluruh negara, terlalu kerap para pelaku ini tidak dianggap cukup baik untuk berkongsi penginapan, restoran, atau kemudahan rekreasi dengan orang kulit putih dan mempunyai kaitan dengan (biasanya jauh lebih rendah ) penginapan berasingan. Dan pelanggan kulit hitam yang membayar untuk melihat persembahan ini biasanya diperlakukan dengan cara yang sama, diturunkan untuk duduk di bahagian penonton yang terpisah (dan kurang diinginkan) - sekiranya mereka dibenarkan hadir sama sekali.

Mungkin tidak ada perbezaan ini yang lebih banyak dilambangkan daripada di pusat perjudian di Las Vegas, di mana penghibur hitam (terutamanya penyanyi) selalu melayan tetamu kasino dan resort di bilik pameran dan ruang istirahat hotel, tetapi seringkali tidak dibenarkan menginap di hotel yang sama, atau makan di restoran mereka. Penghibur kulit hitam juga tidak disambut sebagai pelanggan kasino, seperti yang didokumentasikan oleh penulis sukan Roger Kahn ketika pemula bintang bola keranjang, Willie Mays dari New York Giants telah dilarikan dari lantai kasino Vegas kerana kesalahan 'berdiri sementara hitam':

Tidak ada seorang pun di kelab yang siap menghadapi insiden jelek yang merusak perjalanan permainan pameran ke Las Vegas. Selepas permainan, di mana Giants mengalahkan orang India sekali lagi, pasukan itu dijemput untuk mengunjungi salah satu kasino untuk makanan dan hiburan di rumah. Mays tampil dengan Roger Kahn, kemudian berjalan ke meja dadu, di mana dia berdiri diam-diam menonton permainan. Tiba-tiba seorang anggota keselamatan yang samseng memuji Kahn, sambil berkata, “Jauhkan rakan anda dari meja dadu. Kami tidak mahu dia bercampur dengan tetamu putih. '



Kahn marah. Kasino itu meminta Mays dan pasukan untuk masuk. 'Adakah anda tahu siapa dia?' Kahn menuntut.

'Yeah. Saya tahu siapa dia, ”kata lelaki keselamatan itu. 'Dia orang negro. Jauhkan negro itu dari tetamu putih. '

Dalam dunia legenda bandar, contoh terpenting dari bentuk diskriminasi ini adalah anekdot berulang-ulang bahawa sebuah hotel di Las Vegas pernah menghabiskan sepenuhnya kolam renang mereka setelah penyanyi / penari Dorthy Dandridge (pelakon Afrika-Amerika pertama untuk dicalonkan untuk Anugerah Akademi untuk Pelakon Wanita Terbaik) berani mencubit jari:

Malah tajuk utama seperti Nat King cole dan Lena Horne, yang memenuhi ruang pameran di El Rancho, Flamingo, dan tempat-tempat lain, harus bermalam di rumah bilik Westside. Menjelang tahun 1950-an, tidak ada orang Afrika Amerika yang dapat pergi ke kamar hotel, restoran, kasino, bilik pameran, atau bahkan kolam renang [di Las Vegas] - ketika penghibur hitam Dorothy Dandridge belajar pada tahun 1953 ketika Hotel Last Frontier menguras kolam setelah dia sengaja mencelupkan kakinya di dalamnya.

Tidak sukar untuk melihat mengapa orang mungkin mempercayai kisah itu, terutamanya berdasarkan kejadian yang sangat didokumentasikan sebagai pengurus motel Florida asid ke kolam renang 'putih sahaja' untuk menakut-nakutkan penunjuk perasaan anti pemisahan hitam agar tidak meninggalkannya:

Foto terkenal oleh Horace Cort ini menunjukkan sekumpulan penyatuan kulit putih dan hitam di bekas kolam renang Monson Motor Lodge pada 18 Jun 1964. Foto itu dihubungkan dengan St Augustine Movement, yang dinamakan untuk bandar di Florida tempat ia berlangsung. Banyak tunjuk perasaan dan tunjuk perasaan yang damai ditanggapi dengan kekerasan, yang menyebabkan berlakunya demonstrasi yang semakin rumit.

Pada 11 Jun 1964, Martin Luther King, Jr ditangkap kerana menceroboh di Monson Motor Lodge setelah diminta meninggalkan restorannya yang terpisah. Ini (dan lain-lain) membantu memacu sekumpulan penunjuk perasaan, hitam dan putih, untuk melompat ke kolam sebagai acara yang dirancang secara strategik untuk mengakhiri pemisahan di kolam motel. Kolam renang di motel ini ditetapkan sebagai 'putih sahaja'. Orang kulit putih yang membayar bilik motel mengundang orang kulit hitam untuk bergabung dengan mereka di kolam motel sebagai tetamu mereka. Perenang ini dirancang oleh Dr. Martin Luther King, Jr dan dua rakannya. Pengurus motel, Jimmy Brock, dalam usaha untuk memecah pesta, menuangkan sebotol asid muriatik ke dalam kolam, dengan harapan perenang menjadi takut dan pergi.

brock

Tetapi adakah insiden penyamaran kolam Vegas sebenarnya berlaku? Dan kepada Dorothy Dandridge khususnya?

Perkara pertama yang kami perhatikan ialah, dengan cara legenda bandar yang benar, kisah ini juga telah diceritakan mengenai beberapa penghibur kulit hitam lain yang bekerja di kelab dan bilik pameran di Vegas:

'Kami datang ke pertunjukan berpakaian (dengan kostum) kerana tidak ada ruang ganti untuk orang kulit hitam,' kata Claude Trenier, pemimpin Treniers, sebuah kumpulan nyanyian yang terus tampil di Las Vegas dan Atlantic City setelah 50 tahun.

'Antara aksi kami diberitahu untuk keluar dan menunggu di tepi kolam renang. Tetapi kami tidak dapat masuk ke kolam Harry Belafonte pernah pergi berenang bersama anak-anaknya di hotel tempat dia bekerja, dan keesokan harinya mereka menutup kolam, menyalirkannya dan membersihkannya. '


Ketika Louis Armstrong, Nat King Cole dan Ella Fitzgerald menuju ke Jalur, mereka masuk melalui pintu panggung atau pintu dapur dan pergi dengan cara yang sama setelah mengambil busur mereka. Tidak dapat menyewa bilik di hotel putih sahaja, mereka berundur ke rumah tumpangan di Westside. Terkenal atau tidak, mereka tidak boleh mencuba pakaian di kedai milik orang putih. 'Sekiranya anda mencuba sesuatu, mereka membuat anda membelinya,' kata seorang Westsider. Orang tempatan lain menceritakan hari Sammy Davis Jr berenang di kolam renang putih putih di New Frontier. 'Selepas itu, pengurus mengalirkan kolam.'

Kami juga perhatikan bahawa (dengan cara legenda bandar yang serupa) kejadian secara khusus menyebut Dandridge sebagai protagonis dalam kisah ini meningkat dengan ketara setelah senario itu didramatisasi dalam filem HBO 1999 Memperkenalkan Dorothy Dandridge , dibintangi oleh Halle Berry:

Akhirnya, kita perhatikan bahawa kisah legenda ini umumnya berasal dari orang-orang yang mengatakan bahawa mereka mendengar tentang peristiwa itu secara terpakai (dan bukannya menyaksikannya sendiri), dan ceritanya tidak semestinya bersenang-senang dengan kenyataan - seperti dalam kes Harry Belafonte:

Belafonte memilih untuk menggabungkan kolam renang di Riviera. Dia tidak meminta izin, dia hanya melompat. Menurut penulis biografinya Arnold Shaw, Belafonte bermain-main, memerhatikan pengawal keselamatan, 'mengharapkan semua neraka akan terlepas.' Tetapi tidak ada yang menjerit atau mengosongkan kolam. Tetamu putih bergegas ke bilik mereka - tetapi hanya untuk mengambil kamera mereka. 'Tidak lama kemudian, ibu dan ayah meminta Harry berpose dengan anak-anak mereka untuk bergambar.'

Pada titik ini dalam naratif kami, yang terbaik yang dapat kami katakan adalah bahawa kisah menguras kolam mungkin atau mungkin tidak benar, dan mungkin atau tidak melibatkan orang lain selain Dorothy Dandridge. Oleh itu, mari kita perhatikan mengapa kononnya ia berlaku.

Apa yang tercermin dalam banyak kisah kisah ini (termasuk filem HBO mengenai Dandridge yang disebutkan di atas) adalah implikasinya bahawa walaupun sebahagian kecil badan orang kulit hitam menyentuh air kolam renang putih sahaja dianggap telah mencemari air dengan begitu teliti kerana memerlukan penyingkiran dan penggantiannya sepenuhnya, jangan sampai perenang putih melarikan diri dengan jijik:

Pemikiran pertama yang terlintas di kepalaku adalah pemandangan hebat dalam Memperkenalkan Dorothy Dandridge, filem HBO mengenai kehidupan pelakon. Di tempat kejadian, Dandridge (diperankan oleh Halle Berry), berjalan melewati kolam renang hotel setelah diberitahu bahawa dia tidak dapat masuk. Daripada dikalahkan, dia menendang jari kakinya ke dalam air dan menendangnya. Namun, di tempat kejadian berikutnya, kolam dikeringkan dan dibersihkan oleh pekerja kulit hitam ketika Dandridge memerhatikan dari kamar hotelnya. Rupa-rupanya, bahkan mencucuk jari ke dalam air terlalu banyak untuk pelanggan putih hotel, yang mengeluh.

Walau bagaimanapun, taktik yang biasa digunakan oleh segregasiis yang ingin menolak penggunaan kemudahan kepada orang kulit hitam yang tidak diinginkan dan tegas (terutama di bahagian AS di mana kemudahan yang diasingkan tidak ditegakkan oleh undang-undang) adalah secara tiba-tiba menyatakan beberapa kerusakan yang tidak menyenangkan telah menjadikan mereka “keluar dari pesanan ”(situasi yang biasanya akan segera diselesaikan sebaik sahaja tetamu yang tidak diinginkan menyerah dan berangkat). Taktik ini kadang-kadang dapat meluas ke pengeringan kolam untuk menjadikannya sementara (atau dalam beberapa kes, secara permanen) tidak dapat digunakan:

Tentu saja, pengasingan adalah langkah ke arah yang benar, sampai orang kulit putih meninggalkan kota-kota untuk pinggiran kota, dan kolam-kolam di mana anak-anak kulit hitam dapat belajar berenang 'kebetulan' dilumpuhkan, dikeringkan, dan ditutup. Sudah tentu, orang kulit putih teruja membiarkan kami berenang di kolam renang peribadi dan kelab negara. Saya bergurau. Tidak berlaku.

Pemikiran ini membawa satu lagi senario yang mungkin diingat. Bagaimana jika penghibur hitam berprofil tinggi yang digunakan, cuba menggunakan, atau membangkitkan minat untuk menggunakan kolam renang hotel Vegas yang disukai oleh pihak pengurusan tetap terhad kepada orang kulit putih (agar tidak mengusir pelanggan kulit putih yang sudah mati untuk berkongsi kemudahan seperti itu dengan orang kulit hitam)? Mungkin agak janggal dari sudut publisiti untuk pengurusan hotel untuk secara terbuka memanggil selebriti seperti itu dari kolam (atau bahkan untuk memberitahu orang itu bahawa dia tidak disambut di sana), tetapi masalah itu dapat ditangani sementara membuat alasan untuk mengeringkan kolam secara tiba-tiba, sehingga menjadikannya tidak tersedia untuk semua orang (dan meliputi alasan sebenar untuk tidak tersedianya). Apabila kata selebriti itu selesai bertunangan dan meninggalkan bandar (atau berpindah ke hotel lain), masalah 'penyelenggaraan' kolam dapat segera diatasi.

Memang, senario ini adalah yang paling sering disebut dalam perbincangan mengenai legenda ini - bahawa kolam hotel sengaja dikeringkan bukan kerana Dandridge telah 'mencemari' perairannya, tetapi sebagai langkah pencegahan untuk memastikan dia tidak mencuba menggunakannya:

Untuk berenang-sambil-hitam-dan-perempuan ... ya, ada sejarah untuk itu juga. Kisah Dorothy Dandridge telah diturunkan selama beberapa generasi, dan mereka yang ketinggalan mendapat pelajaran: bahawa ketika dia tampil di hotel Las Vegas pada tahun 1950-an, sekurang-kurangnya satu hotel menguras kolam untuk memastikan bahawa dia tidak akan pernah berpeluang untuk gunakannya.


Ini membantu menunjukkan bakatnya sebagai penyanyi dan membawakan watak utama di kelab malam hotel terbaik di New York, Miami, Chicago dan Las Vegas. Dia mungkin diizinkan menyanyi di hotel-hotel mewah ini tetapi, kerana perkauman, dia tidak dapat tinggal di sana. Dilaporkan bahawa satu hotel mengeringkan kolam renang untuk mencegahnya menikmati kemudahan kecil itu.


Sakit hati terhadap anaknya dan putus perkahwinannya, Dandridge melemparkan dirinya ke dalam kerjanya. Pada awal tahun 1950-an, dia membina akting kelab malam yang terkenal, tetapi selalu mengawasi filem. Phil Moore, penyusun muziknya, menjadi Svengali-nya.

Dia membenci polisi perkauman di litar kelab malam, yang melarangnya tinggal di hotel tempat dia menjadi tajuk utama. Satu kelab Las Vegas mengalirkan kolam renang kerana bimbang Dandridge ingin berenang.

Sudah tentu, sebuah hotel menjadikan kolam renang mereka tidak berfungsi (terutama di padang pasir Las Vegas, di mana kemudahan seperti itu diharapkan dan dihargai oleh tetamu) dan menyusahkan semua pelanggan mereka untuk jangka masa yang tidak terbatas untuk menangani masalah satu orang yang terdengar seperti terlalu banyak membunuh diri. Itulah sebabnya, mungkin, sekurang-kurangnya beberapa biografi Dandridge menunjukkan bahawa sebuah hotel di Vegas menghalangnya daripada menggunakan kolam mereka hanya dengan mengancam untuk mengalirkannya:

Sekarang Dandridge telah memperoleh status 'headliner dewi emas,' dia lebih tidak toleran daripada semua prasangka perkauman. Tidak ada ketaksuban ini yang lebih menjengkelkannya daripada di Las Vegas. Pada tahun 1953, [manager Earl] Mills menempah Dandridge selama dua minggu di Hotel Last Frontier yang terkenal di bandar ini. Pengurusan hotel bersetuju untuk membiarkannya tinggal di salah satu suite mewahnya tetapi hanya setelah Mills berkeras. Namun, Dandridge diberitahu untuk tidak mendekati kolam renang, Jika dia melakukannya, kolam itu akan dikeringkan.

Sekiranya Dandridge mengisyaratkan bahawa dia ingin berenang, hotel akan menutup kolam renang dan memasang tanda yang mengatakan bahawa ia ditutup untuk pemeliharaan.

Bukan sekadar menegaskan bahawa Dorothy Dandridge (dan / atau penghibur kulit hitam lain) pada suatu ketika secara terang-terangan dilarang menggunakan kolam renang di hotel Las Vegas strip pada awal tahun 1950-an, atau bahawa mereka mungkin telah secara berkecil hati tidak melakukannya (oleh bermaksud hingga dan termasuk ancaman penyaliran kolam). Tetapi memandangkan kekurangan akaun orang pertama dan pelaporan serentak, kami tidak dapat mengatakan secara pasti bahawa mana-mana hotel tertentu pernah mengalirkan kolam mereka secara proaktif untuk menjauhkannya daripada menggunakannya, apalagi mengosongkan semua air hanya kerana dia mencucuk jari ke dalamnya.